Phone / WA: 0813 6999 6065 - Email: lapakdrestha@gmail.com - Official Address: Apartemen Sentra Timur Residence, Pulo Gebang, Jakarta Timur - 13950

News & Updates

Home » Tips Artikel » 7 Cara Chating Biar Closing Cepat dan Jago Jualan Lewat Chat Marketing

7 Cara Chating Biar Closing Cepat dan Jago Jualan Lewat Chat Marketing

Hai sahabat Drestha, Sehubungan dengan banyaknya permintaan dari teman-teman di group yang ingin membahas bagaimana sih Caranya agar bisa Closing dengan berbekal WA Chat. Kali ini Saya akan berbagi Tips 7 Cara Chating Biar Closing Cepat!

Fakta yang ada mengatakan bahwa 80% orang membeli disebabkan oleh sisi emosionalnya, dan 20% baru logika. Anda tahu maksudnya? Yup, 80% manusia membeli sesuatu karena hasrat irasional, sesuatu yang tidak dapat diukur dengan logika atau angka. Oleh sebab itu bangunlah kedekatan dengan market anda.

Disadari atau tidak dalam hal chating, membangun kesamaan akan membuat nyaman calon pembeli. Anda bisa menggunakan teknik ini dalam cara memanggi. Jika dia memanggil “gan” maka panggilah dengan sebutan yang sama. Secara tidak langsung hal tersebut akan membuat dia nyaman. Berikanlah pujian agar lebih akrab dan asik.

Sebelumnya Saya sudah membagikan Tips  5 Cara Closing Sederhana, Setelah terbangun kedekatan, saya akan share beberapa teknik chating agar cepat closing.

1. Buat BEGO
Banyak orang memiliki alasan penundaan yang bermacam-macam. Biasanya:
– Nanti ya tanya mama dulu
– Nunggu gajian dulu deh kak
– Besok ya transfernya

Teknik buat bego ini bertujuan untuk membuat calon pembeli merasa bodoh dan bego jika tidak order saat itu juga, contoh:

– Sayang banget kalo order besok, karena hari ini lagi ada promo diskon 10% sampai jam 1 siang.
– Kami ga jamin barangnya nanti masih ada yah, karena stoknya tinggal 13pcs aja.
– Siapa cepat dia dapat aja ya gan, soalnya lagi ada yang nanya juga nih via whatsapp.
– Padahal kita lagi ada free ongkir seIndonesia untuk hari ini.
– Order sebelum jam 1 siang dapat Voucher Diskon Rp. 100.000 lho padahal.

2. Kamulah Satu-Satunya
Teknik ini adalah cara membuat calon customer atau reseller  merasa spesial pake telor, seolah promonya hanya diberikan untuk kamu… iya kamu… Contoh:
– Karena kamu udah pernah order , jadi kita kasih Diskon 10% ya, tapi tolong jangan kasih tau siapa-siapa.
– Karena hari ini mba udah order langsung 5pcs, untuk order selanjutnya kita kasih potongan Rp. 50.000,-
– Karena kamu udah closing dengan nilai omset Rp. 50.000.000 jadi kami berikan Iphone GRATIS. (reseller)
– Karena kesetiaan mba udah berkali-kali order di kami, kami berikan satu produk GRATIS untuk mba ^^
Merasa menjadi satu satunya yang special membuat si dia puas dan memungkinkan si dia berbicara baik kepada teman-temannya tentang produk kita.

3. Harga CORET
Entah berapa banyak orang berjualan dengan cara ini, bahkan diantara kamu pun pasti sudah tau, tapi entah mengapa pikiran kita selalu tertarik dengan harga coret walaupun kita sudah mengetahui strategi ini, itu sebabnya cara ini masih JOSS untuk digunakan, contoh:
– Khusus HARI INI Harga ~Rp. 220.000~ »  170ribu!! (cara ini membuat calon customer berpikir “wah… kalo order hari ini gw bisa saving dana Rp. 50.000 nih”)
Selalu berikan perbandingan harga normal dan harga diskonan. Gunakan angka “0” untuk harga normal, dan gunakan kata seperti “juta atau ribu” untuk harga diskonnya. Kenapa? Karena menggunakan kata-kata membuat otak berpikir seolah lebih “murah” dibandingkan dengan angka “0” yang banyak.

4. Terlihat Murah
Beberapa orang mungkin akan melakukan penolakan saat melihat “harga yang mahal”, dengan cara ini akan membuat customer melihat dari sisi yang berbeda, terlihat lebih murah. Contoh:
– Miliki website eksklusif sekarang hanya dengan 27ribuan/hari.
– HANYA dengan 4jutaan/bulan, anda bisa memiliki Rumah Impian ini.
– CUKUP 10ribu/hari, kamu bisa menyaksikan ribuan film box office kesayangan.
Dalam contoh di atas, kamu bisa memecah harga menjadi perhari, perminggu, ataupun perbulan sehingga terlihat lebih murah.

5. Samakan Rasa
Sama seperti pembahasan tentang “rapport”, untuk teknik ini kita perlu menyamakan rasa agar customer merasakan “klik” dengan kita, saat klik tercipta, maka closing pun akan terbuka,

contoh:
– Sama kak, dulu kaka saya juga jerawatan, tapi semenjak pake produk ini mukanya jadi bersih. Eh temen-temennya akhirnya iri dan sekarang kaka saya malah jadi reseller saya sekarang.
– Saya juga dulu punya impian bantu orangtua, Alhamdulillah waktu jualin produk ini, impian orangtua perlahan terwujud.
– Itu sebabnya saya jual produk ini kak, karena dulu saya culun, tapi jadi keren waktu pake kemeja-kemeja ini, ni foto saya before & after.

6. Testimonial
Testimonial atau komentar positif terhadap pelayanan atau manfaat produkmu sangat efektif untuk membangun “trust” atau kepercayaan orang lain yang belom pernah mencoba produkmu. Jadi testimonial dari banyak customer wajib hukumnya untuk kamu simpan, baik berbentuk foto, screen capture ataupun kata-kata. Karena itu merupakan “bukti” bahwa produkmu sudah bermanfaat untuk orang lain.

7. Berikan Pilihan
Kebanyakan penjual membuat suatu pertanyaan yang berujung pada kata “tidak”, misalkan “jadi order cream yg big ga?”, contoh tersebut membuat customer berpikir tidak. Oleh sebab itu diperlukan pertanyaan yang berupa “pilihan” bukan berujung “tidak”.

Contoh:
– Kak mau order cream yg small atau big saja agar lebih efisien?
– Gan jadi order gadgetnya pake ongkir JNE yang reg atau yes?
– Wah… anda suka warna yang elegant ya, pilih warna silver atau putih untuk alphardnya?

Dapatkan Berbagai Tutorial Panduan Bisnis Online dan Panduan Internet Marketing Gratis di Portal : PusBimTek Drestha.com

Membuat pertanyaan seperti itu, akan menstimulus otak si customer untuk memilih, bukan menolak, Demi Tips 7 Cara Chating Biar Closing Cepatselamat mencoba ^^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*

error: Content is protected !!